Ketentuan/Bala Allah


BANJIR DI SEKITAR UTARA SEMENANJUNG MALAYSIA :KEDAH & PERLIS OKTOBER 2010



FENOMENA LETUSAN GUNUNG MERAPI DI YOGYAKARTA OKTOBER 2010

Membezakan antara ketentuan/bala dari Allah dan perancangan dari manusia.

Fikirkan bersama:

Umumnya kita mengetahui bahawa negara kita terletak dalam zon Khatulistiwa dan tropika yg sememangnya akan menerima hujan yang banyak setiap tahun. Bahkan kita akan gelisah jika hujan tidak turun untuk tempoh yang agak panjang.

Bila berbincang soal banjir saya teringat pengalaman pergi ke Jepun dan kaitannya dengan banjir. Ada satu sungai di Jepun yg akan saya lintasi setiap hari untuk ke tempat latihan. Sungai itu sangat besar sekira2 40-50 langkah kaki untuk melintasinya. Dalamnya kira2 kedalaman 2-3 tingkat bangunan. Yg menariknya kira2 70% daripada sungai tersebut kering kontang dan hanya 20-30% dari lebar sungai tersebut yg mempunyai air yg mengalir. Itupun airnya tidak dalam. Sy kira mungkin setakat paras pinggang saya atau lebih sedikit. 70% lagi kering dan boleh dilalui oleh pejalan kaki kerana dasarnya nampak berbatu kerikil. kedua2 tebingnya berbatu (mungkin utk mencegah runtuhan tanah)

Musim hujan di Jepun ialah antara Jun dan Julai semasa peralihan dari musim bunga ke musim panas. Pada musim hujan sungai tadi tidak pun dipenuhi air. Secara umumnya 100% dari kawasan dasarnya diliputi air yang mengalir tetapi pada kedalaman yg sangat cetek. Mungkin setakat paras pinggang saya sahaja atau kurang dpd itu.

Pernah juga saya terfikir, bilakah agaknya sungai ini akan penuh sedangkan pada musim hujan lebat pun ia hanya memenuhi sekitar5-10% dari kedalaman sungai? Setelah lama memerhati barulah saya perasan bagaimana mereka memastikan sungai mereka boleh menampung hujan lebat yg sangat lebat dan mereka masih mempunyai lebihan(buffer) kawasan dalam sungai yang besar dan boleh menampung kadar hujan luarbiasa bahkan hujan yang tersangat luarbiasa pun masih boleh ditampung oleh sungai.

Di Malaysia, sungai kita hanya mempunyai lebihan beberapa meter dari tahap penuh untuk menampung hujan lebat. Jika hujan lebat melebihi kadar biasa sahaja pun sudah cukup untuk memenuhkan sungai. Sedikit luarbiasa sudah cukup untuk menyebabkan banjir kilat. Luar biasa lebat akan terus menyebabkan banjir hingga rakyat perlu dipindahkan ke pusat pemindahan sementara. Ini menunjukkan perancangan kita masih lemah dan tidak mengambilkira jumlah hujan yang banyak.

Soalan yang kita perlu tanya bila berlaku banjir ialah adakah paras air laut ikut tinggi semasa hujan lebat berlaku. Jika kawasan pantai tidak banjir selagi itulah kita boleh beranggapan sistem saliran kita tidak cukup bagus. Kalau air laut sedang pasang sekalipun, itu adalah kitaran alam yg sememangnya telah kita ketahui dan tak sepatutnya dijadikan alasan. Semua faktor itu sepatutya telahpun diambilkira dalam merancang sistem perparitan.

Semasa banjir di Johor pada tahun 2007 yg menyaksikan Kota Tinggi tenggelam 2 kali, sy pulang ke Batu Pahat. Seperti biasa sy akan ke pasar nelayan untuk membeli ikan di tepi pantai berhampiran Simpang Lima. Dalam perjalanan ke pantai sy melalui kawasan banjir tetapi bila sampai di tepi pantai saya dapati air laut sedang surut dan paras air laut sangat rendah.

Itu jelas menunjukkan sistem saliran yang tidak dijaga sebagai punca banjir, bukannya bala sebenar dari Allah. Tapi disebabkan kesilapan/kelemahan manusia, hujan yang lebih sedikit sudah menjadi bala. Tapi alasan mudah yang disogokkan pada telinga rakyat ialah hujan terlalu lebat.

Bukankah bumi Malaysia itu bumi yang dirahmati dengan hujan yang banyak? Tugas manusia ialah merancang sebaiknya dalam mengurus kurniaan Allah tersebut bukannya melakukan kesalahan mentadbir dan menyalahkan kurniaan hujan dari Allah.

Tahun lepas salji lebat turun dibumi United Kingdom sehingga menyebabkan lapangan terbang Heathrow ditutup untuk penerbangan. Ramai rakyat Britain yg mengatakan peristiwa itu memalukan Britain seolah2 itulah kali pertama salji lebat turun di bumi UK. BBC UK secara 'perli' menyiarkan dokumentari bagaimana Norway yang terkenal dengan salji tebal tidak pernah mengalami peristiwa penutupan lapangan terbang.

Jika pengurusan kita masih ada kelemahan akuilah dan perbaiki. Selagi kita menyalahkan keadaan dan cuaca selagi itu kita tidak akan dapat memperbaiki keadaan yang ada. Takkanlah kita nak jadi negara maju yang sering banjir.

Hai manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu; sesungguhnya kegoncangan hari kiamat itu adalah suatu kejadian yang sangat besar pada hari kamu melihat kegoncangan itu, lalailah semua wanita yang menyusui anaknya dari anak yang disusuinya dan gugurlah kandungan segala wanita yang hamil, dan kamu lihat manusia dalam keadaan mabuk, padahal sebenarnya mereka tidak mabuk, akan tetapi azab Allah itu sangat kerasnya. (surat 22 ayat 1 sampai 2)

Maksud bencana dan musibah adalah pergiliran kepada manusia, dan sebagai batas manusia agar manusia tidak menyombongkan diri dan membanggakan diri, ketika bencana dan musibah datang bukan karena seseorang atau ritual seseorang:
(Al-quran surat Al-hadiid:23) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.


TEMPO Interaktif, Yogyakarta -Letusan gunung Merapi kali ini benar-benar luar biasa. Menurut Kepala Badan Geologi Kementerian Energi dan Sumber Daya Miner R Sukhyar letusan Merapi 2010 ini adalah yang terbesar dan terburuk. “Terbesar setelah Galunggung 1982, penduduk Merapi tidak pernah merasakan letusan semacam ini dalam jangka waktu 100 tahun terakhir,” ujar Sukhyar di Yogyakarta, Jumat (5/11).

Letusan Gunung Merapi kian mengganas. Merapi mencatatkan rekornya dalam meluncurkan awan sejauh 15 kilometer dari Puncak Merapi menuju Cangkringan yang berjarak 15 kilometer dari Puncak Merapi.
Luncuran awan panas sejauh ini tercatat paling besar sejak letusan pertama pada 26 September lalu. Tidak hanya itu, Kepala Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Kementerian Sumber Daya Mineral, Surono mencatat jarak luncuran awan panas pada luncuran awan panas letusan Gunung Merapi terbesar yang pernah terjadi. Pada hari ini, seluruh sekolah di Yogyakarta diliburkan, Bandar Udara Adi Sucipto ditutup, penerbangan dari dan menuju Yogyakarta dialihkan ke Solo dan Semarang.

sumber : Ghazali Haji Abu 6 Nov 2010 , http://thephenomena.wordpress.com/2010/11/07/penampakan-lafal-allah-pada-letusan-gunung-merapi/




0 Response to "Ketentuan/Bala Allah"