2 Orang Wira Muda Revolusi Mesir

Wael Ghonim
Khaled Said

Revolusi di Mesir yang berjaya menurunkan Hosni Mubarak mencatat sejarah baru bagi negara tersebut, iaitu munculnya tokoh-tokoh muda. Mereka menjadi inspirasi bagi rakyat untuk tetap turun ke jalan dalam hampir tiga minggu untuk menuntut Presiden Hosni Mubarak berundur, meskipun sempat disabotaj pemerintah dengan menutup saluran internet dan handphone serta diserang oleh polis preman pro Mubarak.


Dua tokoh muda tersebut adalah Khaled Said dan Wael Ghonim.
Bagi kaum muda Mesir, Said menjadi mentor bagi gerakan pro demokrasi setelah mati ditangan polis, dan Ghonim dianggap wira dikalangan pendemontrasi setelah ditahan polis selama 11 hari.


Sebelum ditangkap polis, Ghonim bergerak ‘underground’ sebagai aktivi internet. Pemuda berusia 30 tahun itu menjadi salah satu enjin penggerak massa melalui internet untuk turun ke jalan dengan mengelola sejumlah group akaun di laman jejaring sosial Facebook.

“Ini adalah revolusi kaum muda di internet dan kini merupakan revolusi bagi semua rakyat Mesir,” kata Ghonim kepada pejabat berita Associated Press. Salah satu group Facebook yang dikelola Ghonim itu bernama “We are All Khaled Said.” Nama group itu diinspirasi dari seorang pemuda bernama Khaled Said.

Menariknya, Ghonim dan kalangan muda lainnya melihat Said sebagai motivator mereka untuk berontak melawan regim Mubarak, yang berkuasa sejak 1981. Pemimpin berusia 82 tahun itu, bagi Ghonim dan kaum muda di Mesir, memandang sebelah mata hak-hak demokrasi mereka.

Said menjadi korban kebrutalan rezim Mubarak. Lelaki berusia 28 tahun itu maut pada Jun tahun lalu tanpa alasan yang jelas, disiksa sejumlah polis berpakaian preman di sebuah cyber cafe di Kota Iskandariah.

Padahal Said adalah sebagian dari masa depan Mesir. Menurut media Almasry Alyoum, Said dikabarkan pernah belajar di Amerika Syarikat dalam program sistem komputer.

Muncul gambar Said dalam keadaan sudah tidak bernyawa namun dalam keadaan yang sangat menyedihkan.
Itulah sebabnya kematian Said di tangan polis tidak boleh diterima para pemuda seperti Ghonim.

Maka, Ghonim pun rela mempertaruhkan kerjayanya sebagai salah seorang eksekutif di syarikat internet terbesar di dunia, Google Inc., untuk turut bergerak menentang regim Mubarak. Ghonim sejak Januari 2010 bekerja sebagai seorang Pengurus Pemasaran Google untuk kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara.

Dia sebenarnya hidup mewah dengan pekerjaannya di Dubai. Namun, kesenangannya itu dia tinggalkan selama beberapa minggu. Menurut stesyen berita BBC, Ghonim berjaya memujuk Google untuk membenarkan dia bercuti untuk pulang ke kampung halamannya di Mesir karena “urusan peribadi.” Sebenarnya dia mengikut gerakan ‘underground’ anti Mubarak.

Namun, pada 27 Januari 2011, Ghonim dilaporkan hilang semasa situasi di Mesir akibat gelombang demonstrasi mulai panas. Akhirnya muncul laporan bahwa Ghonim ditahan polis Kairo setelah diketahui terlibat dalam gerakan anti Mubarak melalui internet.

Lelaki yang mempunyai dua orang anak itu ditahan selama 11 hari.Hasil dari desakan dari sejumlah pihak, termasuk dari lembaga Amnesty International, Ghonim akhirnya dibebaskan pada 7 Februari 2011.

Dalam wawancara dengan Dream 2 TV, Ghonim mengaku mendapat layanan yang baik dari pihak polis sepanjang penahanannya. Namun, dia pelik kerana pihak polis menyebut dia sebagai pengkhianat.

“Siapapun yang punya maksud baik akan dicap pengkhianat kerana menjadi jahat sudah merupakan perkara biasa. Kalau saya pengkhianat, tentu saya sudah bersenang-lenang di vila saya di Dubai sambil mencari wang yang banyak dan berkata seperti yang lain, ‘Biarkan negara ini [Mesir] jadi neraka.’ Namun, kami bukan pengkhianat,” kata Ghonim.

Di penjara berhari-hari tidak membuat Ghonim lemah. Menurut harian LA Times, tidak lama setelah bebas, Ghonim bukannya pulang ke Dubai tapi terus kembali turun ke jalan. Dia juga kembali aktif di Twitter. “Kebebasan adalah sebuah berkah dan kita perlu untuk memperjuangkannya.” kata Ghonim di salah satu tweet-nya.

Ghonim juga merupakan penyokong setia tokoh pembangkang Mesir pemenang Nobel, Mohammad ElBaradai. Ghonim bergabung secara sukarela dengan ElBaradei, sebulan sebelum bekas Ketua Badan Energi Atom International (IAEC) itu kembali ke Mesir.

Menurut Ziad Al-Alimi, asisten senior ElBaradai, Ghonim sempat membantu membuatkan ElBaradai laman web rasmi www.7amla.net. Dia juga membuat laman rasmi ElBaradei di Facebook.

Aksi gigih dan pengorbanan Ghonim, yang terinspirasi oleh kematian tragis Said, membangkitkan kesedaran banyak orang di Mesir. Tak hanya kaum muda, namun juga warga-warga yang sudah berusia seperti Afaf Naged, bekas lembaga pengarah Bank Nasional Mesir. Mereka pun turun ke jalan menuntut Mubarak segera turun dari kekuasaan.

“Saya juga datang kemari karena Wael Ghonim. Dia benar ketika mengatakan parti Mubarak, NDP (Partai Demokratik Nasional) telah tamat. Tidak ada lagi parti, namun mereka tidak mahu mengakuinya,” kata Naged seperti dikutip stesyen berita Al Jazeera.

Seorang perempuan bernama Fifi Shawqi juga baru kali pertama ikut berdemo. Dia membawa serta ketiga anaknya dalam demonstrasi di Dataran Tahrir pada 8 Februari 2011.

Shawqi juga mengaku tergerak oleh pernyataan Ghonim selepas dia keluar dari penjara. Masa itu, Ghonim menyatakan sedih atas korban tewas dan dia mengatakan cinta Mesir.

“Saya menangis. Saya merasa dia dan semua pemuda di sini seperti anak saya sendiri,” ujar Shawqi. Dalam aksi itu, Ghonim sempat berucap di hadapan puluhan ribu demontrasi di Dataran Tahrir. Pidato ini langsung mendapatkan respon positif dan membakar semangat para demonstrasi.

Namun, Ghonim tidak mahu disebut wira.

“Tolong jangan sebut saya sebagai wira. Saya bukan wira, saya selama 12 hari terakhir ini hanya tidur. Wira sebenar adalah mereka yang turun ke jalan. Jadi, arahkan kamera anda kepada orang yang tepat,” kata Ghonim.


~sumber selatan online~

Suara Dari Dinding Dewan


Oleh: A. Samad Said
Dewan Sastera
Julai 1997


Bahasamu suara resah dan batin rimba
berkali diyakinkan wira bangsa.
Kebingungan empat dekad merdeka.
Angkasa, samudera, saham dan jentera-
gunung-ganang ilmu tak terlidah bangsamu,
dikata yakin wira bangsa.
Lalu terkuak gerbang pustaka, bahasaku
menjadi pengembara turun melata ke lurah
garang sesekali hanya demi pilihan raya.
Kalau ditanya pintu dan jendela,
lantai, genting dan anak tangga
(kalau takhta bahasa itu masih ada);
kalau jujur dihujah sejarah dengan warkah
dan watikah (kalau sejarah benar ada,
juga masih dipercaya); pintu dan jendela,
lantai dan genting, juga anak tangga,
tetap juga bersepi, termengah,
meniup bara menjadi api mimpi
kerlip kebingungan empat dekad ini.
Bahasa yang akan terus berkata
(detak nafas yang tak wajar kalah)

bahasa itu ada dalam dewan ini-
Tulen. Letih. Genting.
Bahasa itu akan terus berkata
tentang lara dan luka bangsa.
Luka itu ada dalam dewan ini-
Ikhlas. Pedih. Gering.
Aku nelayan mengetuk dinding dewan
terdengar geletar suara bahasa terseksa,
terjerit sama kealpaan purba.
Tapi, benarkan sesekali aku berduka,
kau tahu, kau kenal-
nelayan yang terlalu mengasihi bangsa-
benarkan ia sengsara demi bahasa.
Dan jangan dimarah jika dia
merundingi ular dan katak,
badak dan biawak;
jika dia kembali menyelongkar gua
mentafsir khazanah Hang Tuah.
Juga jangan tersentak jika yang
tersua hanya himpunan tulang wira
bersuara tak berbahasa,
berbahasa tak bertakhta.
Dan jika lampu tersorot, pentas
terbuka, dan pemimpin tulen tiba-tiba
tiada, jangan dimarah jika aku
merujuk semula kepada ular dan katak,
kepada badak dan biawak-
suara warga resah dari belantara bahasa.
Bahasa terkadang sungai keruh,
bukit gondol, mengkarung lelah,
elang sugul. Dan ketika wira tiba
-pagi jerih, malam letih-
bahasa hanya layar yang rabak
atau kelambu yang terlalu hapak. Dan
di sisi gelang kaki
(ketika hiasan)
di bawah tudung saji
(ketika santapan)
bahasa-gambus retak, juga nasi kerak.
Bahasa wajarnya mahligai raja, hikayat
rahsia, suara setinggan, tengkar calon,
saham anugerah dan dana menteri.
Bahasa selalunya impian awal, khayalan akhir.
Sekali janji, sekali nafi;
sekali pancang, sekali pincang.
Nelayan yang terlalu mengasihi bahasa

kini benar-benar kara digugah samudera.
Lidah tercalur terlalu lama
nelayan kehilangan peta kata-
dalam dingin dan kencang angin
bendera yang dijulang
jika masih di tiang
ia kuncup ia bimbang.
Tanjak yang segak
jika masih di kepala
ia basah ia resah.
Bahasa masih impian awal, khayalan akhir,
sekali janji, sekali nafi;
sekali pancang, sekali pincang.
Mungkin ini mimpi juga
di atas saham mewah
di tengah ladang golfa-
wabah keharuan dekad merdeka.
Suara dari dinding dewan
sayup, tapi nyata.
Dari renyai abjad
ke gerimis kata-suara itu silap mata:
Kita tanam tunggul
mercup keris, berubah menjadi ular,
berkisar menjadi istana, beransur
menjadi buaya, bergegas menjadi
biawak, terjelir menjadi lidah,
dan sedetik menjadi wira.
Sedetik saja.
Dan oleh sumpah silap mata:
Wira kembali menjadi lidah,
terjelma biawak, teriras buaya,
terbangun istana, terjalar ular,
terhunus keris sebelum menjadi
tunggul semula.
Empat dekad sudah.
Suara dari dinding dewan
sayup, tapi nyata.
Lalu, aku sayu dan aku pilu;
lalu, aku ragu dan aku malu,
watikah rasmi dari luar
disokong badai jampi liar.
Lidah yang diluhuri maruah
dikelar sendiri, mengapa?
Kerana kita membeli harta
dengan seni dan bahasa?
Atau kita membeli ilmu
yang hanya mencerna harta?
Aku terlalu resah dan tua
untuk menghadami siasah-
laju kaki dari roda
lebat saham dari hikmah.
Mungkin ini hanya mimpi.
Kita akan menjadi pengembara
bahasa jati penghalaunya.
Benarkan sesekali aku berduka
nelayan yang terlalu mengasihi bangsa,
benarkan lukanya didera samudera.
Dan usah mencarinya
sebelum dan sesudah pilihan raya-
ia telah tergelongsor jauh ke lurah
jaring kebingungan tenat bahasa.
Empat dekad bahtera bangga
anak cucu wajar menduga
mereka khusyuk atas sejadah
depan al-Quran mereka bertanya:
Buah ranum pada tangkai
bahasa gugur dari hati-
sekali janji, sekali nafi;
sekali pancang, sekali pincang,
iktibar apakah semua ini?