Nikmat Kurnia




Rasulullah s.a.w bersabda : Sebaik-baik manusia ialah orang yang panjang usianya dan bagus amalannya (Riwayat Tirmizi)
Alhamdulillah hari ini tanggal 29 Januari 2015 genap usiaku 29 tahun. Syukur kepada Ilahi atas nikmat usia dan kesihatan yang baik ini. Terima kasih kepada mak yang bersusah payanh mengandungku dan abah yang berpenat lelah membanting tulang mencari sesuap rezeki untuk menyara kami 8 beradik walaupun hidup serba kekurangan ketika itu. Paling best setiap kali menyambut ulang tahun kelahiran mesti bertiga dengan kakakku  2 Januari dan adik bongsuku 25 Januari. Tahun lepas sambutan grand sikit pergi ke Kota Singapura pada 25 Januari 2014.. Kali ini sambutan di teratak bonda dan ayahanda di Kg Pasir Puteh Ipoh sahaja. Aku sendiri pun tak sangka umurku kian meningkat. Maklumla aku lebih banyak menuntut ilmu belajar dan diajar secara formal mahupun tidak formal . Ilmu itu sangat penting bagiku. Kalau aku tinggal seorang, aku boleh lagi hidup dan bergerak kerana teman setiaku adalah buku-buku selain Al-Quran dan laptop kesayangangku. Mereka ini teman-temanku ketika waktu suka dan dukaku.
Cara didikan abah dan mak kepada kami 8 beradik sangat tegas dan berdisiplin. Hasil didikan seperti itu yang menjadikan kami manusia pada hari ini. Seingat aku zaman sekolah rendah dulu, abah akan pastikan aku balik terus ke rumah . Abah tak suka aku sembang borak-borak kosong dengan geng-geng kawan perempuanku sekelas. Abah pesan jangan buang masa. Kalau ada latihan sukan sebelah petang abah sanggup tunggu aku habis menjalani latihan sukan dan aku akur terus pulang. Cikgu Zainol Amri yang kenal dengan abah , akan memberi keizinan kepadaku untuk pulang awal kerana abah akan pastikan aku solat sebaik sahaja pulang ke rumah. Dan yang paling disiplinnya kami tak dibenarkan bermain dengan anak-anak jiran. Mak kata , anak-anak jiran ada yang jenis kasar sikap mereka. Mak tak nak berlaku pergaduhan budak-budak yang  melibatkan pergaduhan ibu bapa juga. Sampai tahap itu kami dikawal. Jadi tak pelik.. kalau dikatakan kami kurang sikit bersosial. Hanya bersosial ketika pergi ke sekolah, urusan jual beli dan kenduri kendera sahaja. Pernah kawan-kawan tanya kepadaku, tak stres ke?..tak terkongkongke ?mak ayah kamu buat macam tu? Aku senyum je, padaku itu yang terbaik untuk menjadikan kami manusia yang bermanfaat. Agak jumud tapi dalam bab ilmu abah dan mak paling banyak beri semangat supaya belajar sungguh-sungguh  sebab mak dan abah tak dapat mengaji tinggi zaman kecil-kecil dahulu. Jadi kamilah yang merealisasikan impian abah dan mak. Hidup ini umpama roda. Zaman dahulu susah.. tak ramai orang nak berkawan..takut..dipandang hina la.. keluarga kami ini. Tapi Allah itu Maha Adil..Maha Pengasih..Maha Penyayang.. selepas kesusahan disusuli kemudahan. Cuma syaratnya Usaha tahap tepu..buat sungguh-sungguh , doa dan tawakal kepada Allah.
Aku suka dengar lagu nasyid ni. Sangat deep.. lagu ini ditujukan hasrat hati seorang abah kepada anak-anak puteri kesayangannya supaya menjaga maruah dan aurat . Martabat anak perempuan sangat tinggi di sisi Islam. Perempuan yang beragama Islam patut berterima kasih kepada junjungan mulia Nabi Muhammad s.a.w. Ini kerana kelahiran baginda yang menaikkan martabat dan maruah kaum Hawa kerana ketika zaman jahiliah.. anak perempuan akan dibunuh hidup-hidup, kaum Hawa dijadikan hamba seks kepada kaum Adam yang bernafsu buaya dan lain-lain. Betapa Islam itu memuliakan martabat perempuan dan diletakkan di tempat yang sangat mulia. Daripada diri seorang perempuan itu.. akan bercambah biak keturunan umat Nabi Muhammad s.a.w. Oleh itu kaum Hawa sekalian mahalkan dirimu. Jangan mudah tergoda dengan pujuk rayu kaum Adam yang berniat jahat dan sebagainya. Cinta itu bersyarat. Jika si Adam itu ikhlas mencintaimu setulus hatinya niat kerana Allah, dia takkan berani menyentuh dirimu walaupun sedikit. Dia akan menghormatimu dan jika dia ingin memperisterikanmu..dia sendiri yang ‘genteman dan macho’ akan berjumpa dengan walimu untuk meminta izin dan restu. Usah digusar walaupun dirimu lambat dipinang oleh calon Imam. Setiap orang berbeza ujian dan ketepatan masa yang Allah takdirkan. Allah akan hantarkan ketika kamu betul-betul bersedia memikul amanah yang berat ini..Sentiasa perbaiki amalan dan perilaku kita. Mudah-mudahan jodoh yang terbaik kamu akan temui di setiap doamu. Bersangka baiklah dengan perancangan Allah.
WE DO THE BEST..LET’S ALLAH DO THE REST..INSYA ALLAH


Puteriku Sayang
Album : Keizinan Mu
Munsyid : Hijjaz
http://liriknasyid.com

Lembut mu tak bererti kau mudah dijual beli
Kau mampu menyaingi lelaki dalam berbakti
Lembut bukan hiasan bukan jua kebanggaan
Tapi kau sayap kiri pada suami yang sejati

Disebalik bersih wajah mu disebalik tabir diri mu
Ada rahsia agung tersembunyi dalam diri
Itulah sekeping hati yang takut pada ilahi
Berpegang pada janji mengabdikan diri

Malu mu mahkota yang tidak perlukan singgahsana
Tapi ia berkuasa menjaga diri dan nama
Tiada siapa yang akan boleh merampasnya
Melainkan kau sendiri yang pergi menyerah diri

Ketegasan mu umpama benteng negara dan agama
Dari dirobohkan dan jua dari dibinasakannya
Wahai puteriku sayang kau bunga terpelihara
Mahligai syurga itulah tempatnya





0 Response to "Nikmat Kurnia "