Sedekad Pemergianmu

Hari ini 28 Mei 2016. Tinggal beberapa hari sahaja lagi kita akan masuk ke bulan Jun 2016. Betapa cepatnya masa berlalu. Alhamdulillah pagi tadi berkesempatan bertalaqqi Kitab Syamail Muhammadiah Karya Al-Imam Abu 'Isa Al-Tirmizi bersama Maulana Hussien Abdul Kadir Yusufi di Masjid UKM. Setiap bulan jika tiada aral melintang aku akan ke sana untuk menadah ilmu.

Imbasan Tahun 1999..
Aku bergelar pelajar Sekolah Raja Perempuan Taayah Ipoh Perak. Tarikh 1 Februari 1999 aku menjadi pelajar di sini. Walaupun hati aku macam berbolak balik sebab dapat tawaran ke tingkatan 1 MRSM Grik Perak hasil kejayaanku 5A dalam UPSR. Abah lebih suka aku belajar di sekolah yang dekat dengan rumah.Hanya 30 minit sahaja dan ada asrama. Lagipun sekolah agama ni tak sia-sia belajar. Ada gunanya untuk masa hadapan. Aku terpaksa redha.. Aku semak siapa contoh alumni pelajar sekolah ini yang patut aku contohi. Aku dapati Almarhumah DR Lo' Lo' Haji Ghazali iaitu anak bekas mufti Perak yang ketika itu menjadi seorang doktor perubatan dan Ahli Parlimen Titiwangsa yang menarik minatku untuk belajar di sini. Walaupun begitu hatiku masih berbelah bagi.. Waktu tu tak tahu pun lagi apa itu Solat Sunat Istikharah. Cuma satu sahaja yang aku pegang. Aku niat nak belajar kerana Allah dan nak jadi budak yang baik. Aku masuk ke tingkatan 1S. Di sini sistem belajar ada dua jenis. Belajar ilmu alat dan ilmu asas. Mudah kata ilmu akademik dan agama. Berat juga sebab subjek agama ni ada belajar Kitab I'dadi yang tulisannya semuanya Bahasa Arab. Ada yang berbaris ada yang tak. Subjek yang aku suka belajar ialah Sirah Nabawiyyah. Subjek itu diajar oleh Ustaz Ramli Basaruddin. Ustaz Ramli merupakan orang Indonesia dan pendidikan awalnya di pesantrean. Menurut kata guru-guru di sini Ustaz Ramli banyak ilmu dan pengalaman berbanding dengan ustaz-ustaz yang lain. Faktor utamanya dia pandai ajar pelajar-pelajar peringkat STAM (iaitu gabungan pelajar Taayah dan Izzuddin). Kebanyakan pelajar-pelajar yang dibimbingnya dapat keputusan yang cemerlang. Aku bersetuju..sebab waktu ustaz ajar subjek sirah..aku perhatikan beliau mengajar dengan hati yang ikhlas bukan sibuk nak habiskan silibus dalam buku itu. Sebaik-baik guru itu adalah yang mengajar dengan hati bukannya buku.. Pesan ustaz yang masih aku ingat..yang dikaitkan dengan sirah yang diajarkannya di kelas 1S..ialah zaman Arab Jahiliyah dahulu, perempuan dianggap sebagai hamba seks, kotor dan malu jika sebuah keluarga itu memiliki anak perempuan. Itu sebab anak perempuan di tanam hidup-hidup. Ironinya akhir zaman ini lagi kejam tak kira jantina lelaki atau perempuan di campak merata tempat bukannya ditanam. Nauzubillah. Apabila Rasulullah dilahirkan ke dunia ia membuka lembaran baru dan sinar cahaya untuk seluruh umat yang hidup dalam kegelapan dan kemaksiatan. Rasulullah telah meninggikan darjat perempuan ke tahap yang paling tinggi..Perempuan itu makhluk yang istemewa yang wajib dilindungi, disayangi dan dikasihi serta mendapat pengadilan yang sama sepertimana lelaki. Oleh itu perempuan mesti menjaga aurat, adab dan budi pekertinya agar tidak dirosakkan oleh jiwa-jiwa lelaki yang tidak tahu malu kepada Allah. Perempuan yang baik dan solehah adalah madrasah yang terbaik untuk seorang lelaki berkahwin dengannya agar dengan kehadiran perempuan yang menjadi pelengkap kepada lelaki itu dapat melahirkan zuriat yang soleh dan solehah seperti yang terkandung di dalam Surah Ibrahim ayat 40 : Wahai Tuhanku! Jadikanlah daku orang yang mendirikan sembahyang dan demikian juga zuriat keturunanku. Wahai Tuhan Kami, perkenankanlah doa permohonanku, Wahai Tuhan Kami! Berilah ampun bagiku dan bagi kedua-dua ibu bapaku serta bagi orang-orang yang beriman pada masa berlakunya hitungan amal dan pembalasan.
 Teknik yang ustaz ajar, ustaz takkan tergesa-gesa habiskan satu-satu bab itu. Beliau akan kupaskan bab itu dan akan diulang-ulangkan semula pada setiap permulaan kelas. Kadangkala ustaz akan tempah bilik tayangan untuk kami kelas pelajar tingkatan 1S menonton filem Kisah Rasulullah yang dilakonkan semula oleh pelakon-pelakon dari Mesir dan lain-lain. Aku pun tak berapa nak ingat judul filem itu. Filem itu warna merah.Tapi kaedah yang ustaz pakai inilah yang aku lebih terkesan ingat sampai sekarang.Syukur alhamdulillah.

Imbasan Tahun 2006..
Waktu itu usiaku awal 20-an. Aku pulang ke kampung untuk berbincang dengan guru-guru di SERATA untuk mengadakan Kem Kepimpinan Pelajar Islam yang julung-julung kali diadakan ini. Aku cuba menghubungi kawan-kawan satu batch dan batch-batch senior yang masih berhubung denganku untuk turun berkongsi ilmu dan pengalaman yang berharga di universiti  dengan adik-adik junior SERATA. Beberapa mesyuarat kecil telah diadakan untuk merancang aktiviti-aktiviti yang boleh memberi manfaat kepada adik-adik junior ini. Aku sempat juga jumpa dengan Ustaz Ramli. Mesti kena jumpa untuk dengar nasihat dan selingan lawak jenakanya. Ustaz cam muka aku tapi bab nama tu payah sikit sebab aku bukan pelajar aliran agama. Tak mengapa lah bab itu janji aku dapat ilmu itu sudah memadai dan ustaz akan mendoakanku setiap kali aku minta sesuatu nasihat dan doa. InsyaAllah ada jalan kemudahan yang Allah permudahkan.

.......Bulan Jun...Suatu petang aku terima satu sms yang membuat hatiku sebak dan aku menangis. Tak sangka semalam adalah hari terakhir aku melihat ustaz dari jauh dari luar bilik guru. Aku pun tak tahu mengapa aku tak nak jumpa ustaz semalam. Walhal boleh katakan setiap hari aku kalau boleh nak bertembung dengan ustaz.. Patut semalam hatiku sayu je tengok ustaz dari jauh dari luar bilik guru. Entah mengapa aku pun tak tahu.. Petang ini cerita sedih kuterima Ustaz Ramli sudah kembali kerahmatullah setelah jatuh pengsan akibat strok.. Macam tulah sms yang rasanya aku ingat..Waktu aku berkunjung ke rumah almarhum ustaz beberapa kali solat jenazah dilakukan kerana almarhum ramai anak-anak muridnya. Setelah jenazah selamat dikebumikan hujan turun selebat-lebatnya seolah-olah menangisi pemergian seorang guru yang menghabiskan usianya untuk mengajar ilmu yang bermanfaat untuk generasi yang baru. Aku terasa kehilangannya. Aku berdoa semoga Allah gantikan aku dengan guru yang lebih baik lagi. Alhamdulillah tahun 2013/2014 doaku dimakbulkan Allah. Aku berkesempatan menadah ilmu secara talaqqi dengan Maulana Hussien. Aku yakin dan percaya inilah doa yang pernah aku titipkan ketika aku kehilangan seorang guru @ murabbi yang banyak mengajar aku erti kehidupan. Aku berpeluang belajar selok belok pengajian hadis melalui Kitab Misykat al-Masobih dan Kitab Syamail Muhammadiah yang ada hubungan dengan sunnah dan sirah nabi s.a.w.

Tahun 2016..
Hampir nak masuk bulan Jun aku mesti ingat kisah sedih ini. Pejam celik..pejam celik ..genap sedekad pemergianmu wahai guruku. Hanya doa kupanjatkan kepada Allah supaya merahmati dan mencucuri rohmu di sana. Aku berjanji akan terus menuntut ilmu sehingga akhir hayatku dan akan memberi manfaat dengan ilmu yang ada untuk diri, keluarga dan ummah. Ya Allah permudahkanlah cita-citaku dan impianku yang baik-baik ini..Ameen Ya Rabb..
SELAMAT HARI GURU aku kuucapkan kepada semua guru-guruku yang pernah mendidik dan mengajarkanku sehingga aku berada di tahap ini. Guru yang paling hampir denganku adalah emak dan abahku sendiri. Hanya Allah jualah yang dapat membalas kebaikan kalian semua kepadaku.



Bangi Jam 2.05 PM



Peristiwa bersejarah ini telah dirakamkan oleh Allah melalui firmanNya di dalam Surah al-Isra' ayat 1. Semoga kita bersama-sama mengambil pengajaran yang bermanfaat buat bekalan meniti kehidupan di dunia yang fana ini. Mudah-mudahan InsyaAllah sahabat-sahabatku sekalian.




Privasi itu Bahagia






Zaman dunia tanpa sempadan WWW (World Wide Web) hanya di hujung jari sahaja segala maklumat dari sekecil-kecil berita hingga sebesar-besar berita boleh kita akses tanpa kawalan dan sempadan.. liputan terbaik yang kita baca..setiap hari.. Oleh itu.. awasilah diri anda agar anda tidak diaibkan oleh perbuatan anda sendiri.
Privasi itu Bahagia